Kanker Pada Kucing, Penyebab, Gejala, Diagnosa, Pencegahan dan Pengobatannya

02 April 2021 - 11:45
Kanker Pada Kucing, Penyebab, Gejala, Diagnosa, Pencegahan dan Pengobatannya

Memang menyedihkan melihat kenyataan bahwa ternyata kucing juga bisa menderita penyakit seperti yang diderita oleh manusia.

Seperti yang dilansir oleh The American Society for the Prevention of Cruelty to Animals® (https://www.aspca.org/), salah satu penyakit yang bisa diderita oleh kucing kesayangan Anda adalah kanker. Sebuah kata yang menjadi momok, baik itu untuk hewan dan juga manusia.

Kanker pada kucing memang lebih jarang dibandingkan dengan anjing, tetapi ketika ketika hal itu terjadi, bisa mengakibatkan hal yang fatal bagi kesayangan kita ini.

Sebagai pecinta kucing, penting untuk mengenali tanda dan gejala penyakit umum yang bisa diderita oleh kucing peliharaan kesayangan Anda. Hal ini penting terutama bilamana saatnya Anda membutuhkan bantuan dokter hewan langganan Anda.

Apa Itu Tumor, Kapan Menjadi Kanker?

Tumor adalah pertumbuhan sel yang tidak terkontrol yang membentuk benjolan. Terkadang benjolan ini dapat mengganggu organ dan membuatnya tidak berfungsi dengan baik dan jika ini terjadi, ini bisa sangat serius bagi hewan peliharaan Anda.

Ada dua jenis tumor, jinak dan ganas.

Tumor jinak tetap berada di tempat pertama kali terbentuk, artinya tumor tersebut sebenarnya bukan kanker dan umumnya relatif mudah untuk diobati, tergantung pada penempatannya.

Jenis tumor lainnya disebut tumor ganas, ini bersifat kanker dan dapat menjadi agresif dan invasif saat menyebar ke seluruh tubuh. Jenis ini bisa serius dan mungkin cukup sulit diobati.

Jenis Kanker Pada Kucing

Mungkin Anda terkejut mengetahui bahwa kucing sebenarnya dapat menderita banyak kanker yang sama seperti manusia.

Beberapa jenis kanker yang paling umum pada kucing adalah sebagai berikut:

  • Limfoma - kanker sejenis sel darah putih yang disebut limfosit.
  • Leukemia - kanker sumsum tulang.
  • Kanker payudara - juga disebut 'tumor kelenjar susu', ini dimulai sebagai benjolan kecil di kelenjar susu kucing Anda.
  • Karsinoma sel skuamosa - kanker kulit kucing yang biasanya muncul sebagai benjolan atau bercak putih dan mungkin terlihat mirip dengan masalah kulit kucing tertentu.
  • Jaringan lunak Sarkoma - jenis kanker ini dapat menyerang kulit, lemak, jaringan ikat, saraf, dan pembuluh darah kecil di bawah kulit.

Penyebab Kanker Pada Kucing

Kanker adalah penyakit “multifaktorial”, yang berarti tidak diketahui penyebab tunggalnya. Namun, kita tahu bahwa faktor keturunan dan lingkungan dapat menyebabkan perkembangan kanker pada kucing.

  • Karsinoma sel skuamosa pada telinga, kelopak mata, atau hidung adalah kanker kulit yang disebabkan oleh paparan sinar matahari berulang kali. Kucing berwarna putih atau berwarna terang lebih rentan terhadap karsinoma sel skuamosa ini.
  • Limfosarkoma atau limfoma (LSA), adalah salah satu jenis kanker paling umum pada kucing. Beberapa laporan memperkirakan bahwa 30% dari semua kanker kucing yang dilaporkan disebabkan oleh LSA.

    Virus leukemia kucing (FeLV) terkait dengan sebagian besar bentuk LSA kecuali untuk bentuk gastrointestinal (GI). FeLV adalah retrovirus yang dapat ditularkan yang dapat ditularkan dalam rahim serta melalui air liur dan kontak langsung.

    Terutama penyakit pada kucing yang lebih muda, virus tidak selalu menunjukkan gejala, jadi penting untuk memeriksakan kucing Anda secara teratur untuk mencegah penularan dan perkembangannya.

    Ada vaksin yang tersedia untuk FeLV yang dapat didiskusikan oleh dokter hewan dengan Anda berdasarkan gaya hidup kucing Anda dan risiko paparan FeLV.

Bentuk GI dari LSA (bentuk yang paling umum) dapat menyebabkan massa yang besar di lambung atau usus atau infiltrasi yang menyebar ke seluruh saluran usus.

Penting untuk membawa kucing Anda ke dokter hewan jika ada bukti penyakit yang tercatat. LSA tidak dapat disembuhkan, namun sebagian besar kucing merespons pengobatan dengan baik.

Gejala Kanker Pada Kucing

Gejala kanker pada kucing meliputi:

  • Benjolan (yang tidak selalu ganas, tetapi selalu layak untuk diperiksa oleh dokter hewan)
  • Pembengkakan
  • Luka persisten atau infeksi kulit
  • Keluarnya cairan yang tidak normal dari bagian tubuh manapun
  • Bau mulut
  • Kelesuan, atau perubahan perilaku lainnya
  • Penurunan berat badan
  • Pincang tiba-tiba
  • Diare atau muntah
  • Bercak kulit bersisik dan / atau merah
  • Menurun atau kehilangan nafsu makan
  • Kesulitan bernapas, buang air kecil atau buang air besar

Mendiagnosis Kanker pada Kucing

Jika terdapat benjolan, langkah pertama biasanya adalah biopsi jarum, yang mengambil sampel jaringan yang sangat kecil untuk pemeriksaan mikroskopis sel.

Sebagai alternatif, pembedahan dapat dilakukan untuk mengangkat semua atau sebagian benjolan untuk didiagnosis oleh ahli patologi.

Radiografi, ultrasound, evaluasi darah dan tes diagnostik lainnya juga dapat membantu dalam menentukan apakah ada kanker atau telah menyebar.

Jenis Kucing Lebih Rawan Kanker

Meskipun kanker dapat didiagnosis pada kucing dari segala usia dan ras, kanker lebih sering terjadi pada kucing yang lebih tua.

Ras tertentu rentan terhadap kanker tertentu, tetapi kucing dengan telinga dan kepala putih sangat rentan terhadap kanker kulit.

Tanyakan kepada dokter hewan Anda apakah kucing Anda termasuk dalam kategori berisiko tertentu.

Pencegahan Kanker Pada Kucing

Membiarkan kucing di dalam ruangan akan melindunginya dari kanker kulit tertentu yang disebabkan oleh paparan sinar matahari dan sengatan matahari berulang kali.

Kanker payudara adalah kanker yang umum terjadi pada kucing, tetapi dapat dihindari dengan memandulkan kucing sebelum siklus masa subur pertamanya.

Perawatan Kanker Pada Kucing

  • Pilihan pengobatan bervariasi dan bergantung pada jenis dan stadium kanker.
  • Perawatan umum termasuk pembedahan, kemoterapi, radiasi dan imunoterapi atau kombinasi terapi. Keberhasilan pengobatan tergantung pada bentuk dan luasnya kanker serta agresivitas terapi. Tentu saja, deteksi dini adalah yang terbaik.
  • Beberapa pemilik kucing memilih untuk tidak menjalani pengobatan kanker, dalam hal ini perawatan paliatif, termasuk pereda nyeri, harus dipertimbangkan. Terlepas dari bagaimana Anda melanjutkan setelah diagnosis kanker pada hewan peliharaan Anda, sangat penting untuk mempertimbangkan kualitas hidupnya saat membuat keputusan di masa depan.
  • Beberapa kanker dapat disembuhkan, dan hampir semua pasien dapat menerima setidaknya beberapa manfaat dari pengobatan. Harap diperhatikan bahwa jika kanker yang diderita kucing Anda tidak dapat disembuhkan, masih banyak hal yang dapat Anda lakukan untuk membuat hewan peliharaan Anda merasa lebih baik. Jangan ragu untuk berbicara dengan dokter hewan tentang pilihan Anda. Dan ingat nutrisi yang baik dan perawatan penuh kasih dapat sangat meningkatkan kualitas hidup kucing Anda.

Kapan Berkonsultasi dengan Dokter Hewan Anda

Hubungi dokter hewan Anda segera jika kucing Anda menunjukkan salah satu tanda klinis yang disebutkan dalam daftar di atas. Jika kucing Anda didiagnosis menderita kanker, Anda mungkin ingin berkonsultasi dengan ahli onkologi hewan, yang sering dipekerjakan oleh praktik kedokteran hewan khusus atau tempat pendidikan rumah sakit hewan.

Artikel lain tentang penyakit dan kesehatan kucing bisa dibaca di sini.

 

130 | 0 | 2 | 0,00 / 0 | 0
Kirim ke teman Cetak Komentar
Penilaian Saya: